Rabu, 15 April 2015

PENGHIBURAN UNTUK KELUARGA YANG DITINGGALKAN OLEH ORANG TERKASIH

PENGHIBURAN UNTUK KELUARGA YANG DITINGGALKAN OLEH ORANG TERKASIH
Dari Dukacita Menjadi Sukacita

Mungkin banyak orang merasa ketika ada orang yang sangat kita kasihi, seperti orangtua atau anak, meninggalkan kita melalui kematian, pasti akan merasa sangat sedih. Apakah karena kematian orang yang kita kasihi sehingga kita merasa sedih yang sangat mendalam?. Sebenarnya banyak orang merasa sedih bukan karena kematian tersebut, melainkan perpisahan dimana kita tidak akan bisa berjumpa dengan orang yang kita kasihi tersebut. Contoh: seorang anak dimana mulai lahir sampai berkeluarga, selalu bisa berjumpa dengan orangtua yang dikasihi. Oleh karena kematian orangtua akhirnya tidak bisa berjumpa lagi. Sesungguhnya hal ini sangat manusiawi. Namun apakah kita hanya larut dalam kesedihan tersebut, dan hanya melihat kematian orang terkasih hanya sebuah kerugian bagi kita? Sebenarnya tidak, dukacita yang kita alami bisa menjadi sukacita bagi kita semua, menurut Firman Tuhan. Wah, bagaimana mungkin dukacita menjadi sukacita?. Pasti kita akan disalahkan bila kematian orang yang kita kasihi merupakan sukacita bagi kita yang ditinggalkannya.
Firman Tuhan dalam Filipi 1:21 “Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan”. Mati adalah keuntungan? Tidak mungkin. Semua orang pasti takut mati, itu kerugian bagi kita yang hidup. Walaupun kita tahu bahwa semua orang yang hidup suatu saat nanti akan mati, tetap saja kematian itu adalah kerugian. Kematian pasti akan membawa dukacita yang sangat mendalam. Sehingga tidak pernah ada orang membuat papan bunga dengan isi: “Turut bersukacita atas meninggalnya…”. Tapi bagi kita orang yang beriman sangat mungkin dukacita menjadi sukacita, atau bahasa lebih baiknya: “dukacita yang sementara menjadi sukacita yang abadi”.  Bagi kita orang percaya, kita sadari bahwa “upah dosa ada maut” tapi kita juga jangan lupa, ada kalimat lanjutan dari ayat diatas yaitu  “tetapi karunia Allah ialah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita” (Roma 6:23). Yang dahulu kita adalah hamba dosa (Rm. 6:20) tapi sekarang melalui kematian Tuhan Yesus dan kebangkitanNya kita sekarang sudah dilepaskan dari dosa dan maut telah ditaklukkanNya. Oleh karena itu kita percaya bahwa “Sebab kematian-Nya adalah kematian terhadap dosa, satu kali dan untuk selama-lamanya, dan kehidupan-Nya adalah kehidupan bagi Allah. Demikianlah hendaknya kamu memandangnya: bahwa kamu telah mati bagi dosa, tetapi kamu hidup bagi Allah dalam Kristus Yesus” (Rm. 6:10-11). Inilah keuntungan kita sekarang. Kematiaan adalah proses menuju kehidupan yang baru dan “Berharga di mata TUHAN kematian semua orang yang dikasihi-Nya” (Msm. 116:15).
 Sehingga dengan ini, untuk keluarga yang ditinggalkan oleh orang terkasih, ada kabar sukacita juga dibalik kematian, bahwa ada kepastian untuk kita akan kehidupan yang baru, dimana kita akan hidup bersama dengan Tuhan Yesus Kristus. Tugas kita saat ini adalah merelakan dan terus bertekun di dalam doa (Rm. 12:12) dan tetap menjalani kehidupan dengan teguh dan penuh pengharapan dalam pekerjaan dan perkataan yang baik  (2 Tes. 2:15-17).

Wahyu  14:13 Dan aku mendengar suara dari sorga berkata: Tuliskan: "Berbahagialah orang-orang mati yang mati dalam Tuhan, sejak sekarang ini." "Sungguh," kata Roh, "supaya mereka boleh beristirahat dari jerih lelah mereka, karena segala perbuatan mereka menyertai mereka."

Chrisnov Mulyanta Tarigan’s
GBKP Bumi Anggrek - Klasis Jakarta-Bandung

11 komentar:

  1. Anakku umur 9 thn sdh meninggal karena DBD tgl 25 Nov 17. Tgl 03 Des 17, mamiku meninggal jg mungkin karena duka mendalam atas kematian cucu terkasih yaitu anakku, CHRYSSA. Sungguh sangat pedih & sepi hatiku. Tolong bantu aku dlm doa agar tabah & kuat menjalani hari2 tanpa mereka. GBU.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bu, kuatkan dan teguhkanlah hati ibu di dalam Tuhan. Kiranya Yesus selalu memberi kekuatan serta penghiburanđź’ť

      Hapus
  2. Thanks God, Saya sangat diberkati dg artikel ini, Saya Percaya setiap orang yang mati didalam Tuhan sdh selesai dg segala tugas mereka didunia....& seperti wahyu 14:13 berkata mereka sdh beristirahat Dari segala jerih lelah mereka....so Tuhan itu luarbiasa mengenalNya tidak pernah ada penyesalan dalam hidup Saya, karena Dia tahu betul batas hidup manusia yang ada, akan ada masa dimana mereka akan merasa lelah....karenaNya Tuhan sangat mengasihi manusia IA tak mau membuat manusia lama hidup dalam persungutan yang membuahkan dosa, sehingga itu bisa membuat manusia kehilangan kunci masuk dalam kerajaan Allah....Jadi Tuhan segera melepaskan mereka dari kelelahan dg Cara Kematian....Buat Ibu Ruth Saya tahu tidak mudah menjalani hari tanpa orang yg kita cintai....tetapi tetaplah Percaya & Berharap kepada Yesus Tuhan, Karena dg demikian Pengharapan kita akan nyata satu Kali kelak bahwa Ibu Ruth akan berjumpa dg Anak & mama terkasih...didalam kekekalan....Kiranya Sumber segala Penghiburan serta kekuatan Menyertai Ibu Ruth menjalani hari2.....

    BalasHapus
  3. Buat Pak Chrisnov Mulyanta Tarigan kiranya Tuhan selalu Memberikan hikmat utk membuat artikel- artikel yang Memberkati Para pembacanya, Tuhan memakai hidup Bapak dg luarbiasa Nama Tuhan dipermuliakan....Berkat Tuhan Melimpah2 atas Bapak & Keluarga....

    BalasHapus
  4. Buat Pak Chrisnov Mulyanta Tarigan kiranya Tuhan selalu Memberikan hikmat utk membuat artikel- artikel yang Memberkati Para pembacanya, Tuhan memakai hidup Bapak dg luarbiasa Nama Tuhan dipermuliakan....Berkat Tuhan Melimpah2 atas Bapak & Keluarga....

    BalasHapus
  5. Thanks God, Saya sangat diberkati dg artikel ini, Saya Percaya setiap orang yang mati didalam Tuhan sdh selesai dg segala tugas mereka didunia....& seperti wahyu 14:13 berkata mereka sdh beristirahat Dari segala jerih lelah mereka....so Tuhan itu luarbiasa mengenalNya tidak pernah ada penyesalan dalam hidup Saya, karena Dia tahu betul batas hidup manusia yang ada, akan ada masa dimana mereka akan merasa lelah....karenaNya Tuhan sangat mengasihi manusia IA tak mau membuat manusia lama hidup dalam persungutan yang membuahkan dosa, sehingga itu bisa membuat manusia kehilangan kunci masuk dalam kerajaan Allah....Jadi Tuhan segera melepaskan mereka dari kelelahan dg Cara Kematian....Buat Ibu Ruth Saya tahu tidak mudah menjalani hari tanpa orang yg kita cintai....tetapi tetaplah Percaya & Berharap kepada Yesus Tuhan, Karena dg demikian Pengharapan kita akan nyata satu Kali kelak bahwa Ibu Ruth akan berjumpa dg Anak & mama terkasih...didalam kekekalan....Kiranya Sumber segala Penghiburan serta kekuatan Menyertai Ibu Ruth menjalani hari2.....

    BalasHapus
  6. tks atas artikelnya
    kiranya Tuhan memberkati amin....

    BalasHapus
  7. Terimakasih atas artikelnya lae...

    Sangat memberkati dan bisa jd bahan pelengkap dalam menyampaikan renungan di ibadah penghiburan.

    Semoga diberikan hikmat lebih lagi oleh Tuhan, sehingga bisa menjadi berkat bagi banyak orang. Gbu

    BalasHapus
  8. Trimakasih atas berkatnya. .penghiburan yang luar biasa... .anak kami umur 16 tahun dipanggil Tuhan melalui tersengat listrik.. Kami sangat sedih... Mohon dukungan doanya supaya Tuhan memberikan kekuatan dan penghiburan ..Tuhan Yesus memberkati kita semua...

    BalasHapus